RSS

DIARY DI UJUNG SENJA

DIARY DI UJUNG SENJA

       “Malem…”

       “Malem juga. Lagi ngapain?”

       “Lagi berduka”.

       “Kok berduka? Emang ada apa?”

     “Bakal kehilangan sohib lagi. Padahal beberapa bulan lalu sudah ada yang ninggalin aku. Ni bakal ada lagi. Susah betul aku. Jadi kurang terus temen curhatnya.”

       “Lho,, kan ada aku.” Ihhh  so sweet

       “Emang kamu bisa ada untuk aku? Kan sibuk terus?”

       “Janji deh. Kapanpun kamu butuh, aku akan ada buat kamu.”

       “Boleh ..boleh… siapa yang ga mau punya temen baik kayak kamu.. he he.”

       Permulaan singkat percakapan seru malam itu via sms. Awal bersambungnya kisah. Antara kamu dan aku yang semula hanya sebagai teman kerja biasa, jadi temen akrab walau hanya sebatas teman ngobrol via sms. Ya,  via sms saja karena obrolan yang sesungguhnya memang tidak pernah terjadi. Pertemanan yang aneh memang. Tapi ini sudah sangat kita maklumi karena kondisi sangat tidak memungkinkan.

      Seperti siang ini,

       “Aku lagi ngobrol sama Naning, jadi nangis kalo ingat dia bakal cepet pindah. Cengeng ya aku. Sebel jadinya.” Tulisku dalam obrolan sms pagi ini. Masih pagi sih, sudah curhat.

       “Sudah  santai aja. Kan masih ada aku. Oh ya, aku punya panggilan khusus buat kamu.” Sepertinya kamu berusaha menghiburku. Usaha yang bagus sih, biar aku ga larut dengan situasi akan kehilangan sahabat.

       “Mau panggil aku apa? Mau panggil aku cengeng, ya?” agak sewot juga, takutnya dapat panggilan begitu.

       “Enggak.. aku mau panggil kamu.. pinky..” jawabmu singkat.

       “Kok pinky, kenapa pinky?” berasa gimana gitu,,

       “Habisnya kamu sukanya warna pink, lucu juga kamu kalau pake pink,, he he.”

      Ga salah juga sih, aku suka warna itu dan apa pun yang berunsur merah termasuk pink, tapi kok ga terlalu nyaman juga dipanggil begitu. Jadi ingat sama pinky boy yang diperankan Aming di salah satu acara stasiun TV.

       “Ada panggilan laen ga? Kayaknya ga cocok deh.” Menawar-nawar nih,,, habisnya aku bukan ABG lagi kalau dipanggil pinky.

         “Entar ya, tak nyari lagi.” Sms tutup saat itu.

       Dalam hati aku masih mikir-mikir, seditu perlunya kamu cari panggilan khusus buatku. Padahal aku bukan seseorang yang khusus hadir di hatimu, hanya teman kerja biasa yang kamu beri ruang untuk curhat.

       Siang berlalu di tempat kerja. Pulang aku dengan masih membawa pertanyaan tentang usahamu mencari nama panggilan buatku, apa memang harus ya..

       Baru selesai makan siang dering sms berbunyi. Spontas ku buka. Ga nyangka sih, sms dari kamu.

       “Siang..”sapamu.

       “Siang juga.”

       “Dah maem?” haduh…pertanyaannya. Bentuk perhatiankah itu? Tanyaku dalam hati. Beberapa waktu yang lalu kamu juga pernah tanya begitu. Beberapa waktu yang lalu memang kita sudah agak rempong di obrolan sms walau belum berstatus sebagai teman curhat. Enggak tahu juga ya. Ada kenyamanan sms-an sama kamu. Mulai dari sekedar tanya kabar, tukar joke-joke lucu. Sampai pada sapaan-sapaan iseng. Dan dengan kamu, aku bisa dapat banyak ilmu tentang IT. Jadi tambah pinter tanpa harus susah-susah kursus formal.

       “ Udah maem aku, barusan.” Jawabku sesaat setelah merenung kecil di angan-angan.

       “Aku udah nemu panggilan buat kamu.”

       “Apa?” tanyaku santai.

       “Dulce, bacanya duls. Baru  aja ngenet nih”jelasmu. Dulce .. apa artinya?

     “Apa artinya? kok pake ngenet segala sekedar nyari nama panggilan aja?”cercaku dengan pertanyaan-pertanyaan.
“Ada deh artinya. Kan demi kamu.”setengah copot hatiku  baca balasan sms itu.

      “Kenapa pake  dulce?” tanyaku dalam rasa penasaran ingin tau arti  dan alasannya. Akupun ngenet juga akhirnya. Dalam keterbatasan penguasaan bahasa asing, aku pun menyimpulkan makna dulce=sweet. Kok?? Dalam balasan sms kamu jelaskan hal yang sama. Tapi kenapa? Aku berusaha tegar  untuk tetap tau diri.

       “Pake panggilan begitu karena ada alasan tertentu atau hanya sekedar ingin menghibur aku aja?”

       “Sekedar ingin menghibur kamu aja.” Balasmu. Ouw ouw ouw..

       “Duh kasian..”

       “Kok kasian?” balasmu bertanya.

      “Iya. Kasian  nih aku” agak kecewa sih, jawabannya begitu. Tapi sebentar kamu ralat jawabanmu.

       “Jujur, karena emang kamu manis dan aku suka.” Setengah melayang, tapi tetap berusaha menguatkan hati, ini hanya teman. Sukanya juga suka sebagai teman. Deal?? Deal!!

        “Kamu kasih panggilan apa buat aku? Panggilan romantis spesial buat aku lho!” pintamu merajuk.

       “Mau dipanggil apa sih?” jujur aku ga punya bayangan mau manggil apa.

      “Terserah mau panggil apa, yang romantis pokoknya, spesial buat aku. Boleh panggil say, beibh atau apalah terserah.” Tulismu sekaligus harapmu. Kok tawaran panggilannya kayak orang pacaran sih.

       “Ada sih panggilan khusus. Koko, nama panggilan laki-laki cina, wajahmu kan oriental punya.”

       “Ya udah terserah kamu aja deh.” Ada kepasrahan dari nada balasanmu, lebih tepatnya: kurang berkenan dengan panggilan itu, di mana coba letak romantisnya. Panggilan kaku begitu.

       “Sejak pertama kenal kamu, aku jadi ingin selalu belajar. Belajar menjadi yang terbaik buat kamu” hemmm.. senyum-senyum kecil saja aku baca tulisan itu, mungkin tulisan begitu pernah kamu kirim buat pacarmu dulu. Santai aja aku menanggapinya, ga mungkin beneran. Yakin.

       Obrolan selalu bersambung, tetap setia dengan hanya via sms saja. Dan tetap dengan pertanyaan- pertanyaan kecil yang menari-nari dalam hati, ada apa ini.

                Suatu siang di ruang kerja. Berharap-harap cemas aku tunggu datangmu  di kantor. Ruang kerja yang hening ini masih saja tanpa hadirmu. Aku seperti sangat ingin bertemu. Sekaligus ingin mencari  tahu dari aura wajahmu, tentang apa yang bergulat dengan obrolan-obrolan sederhana kita akhir-akhir ini.

       Aku masih berdiam di meja kerjaku saat kamu datang. Masih pula aku  berkencan dengan laptop setiaku saat kamu lewat. Tanpa sapaan sedikitpun walau hanya tatapan mata. Berlalu seperti tak melewati seorang pun. Lepasmu berlalu dering sms menyapa saat aku masih mempertanyakan kehadiranmu yang diam seribu bahasa itu.

       “Sayang, serius amat!” lho, kok malah panggil  sayang.

      “Amat aja ga serius. Kok ganti panggilannya? Ganti jugakah alasannya?” tanyaku.

        “Enggak. Enak aja dengan panggilan sayang. Kok ga pake pink tadi?”

       “Pake pink kan harus lihat warna seragamnya. Masak harus dipaksa pake pink, kan lucu entar.” Tulisku berikutnya.

     Seperti tanpa beban kamu panggil sayang. Tapi aku tambah bingung aja dibuatnya. Panggilan itu kan secara tidak  langsung adalah simbol yang kita rasakan buat seseorang. Kalau kamu panggil aku dengan sayang.. ga mungkinkan timbul rasa sayang di hatimu secepat itu untuk aku. Atau hanya sekedar panggilan saja biar lebih akrab? Tak taulah aku, tambah syok saja aku olehmu. Dan hari itu berlalu tanpa berdialog kita sama sekali. Sibuk dengan tempat masing-masing. Sibuk dengan urusan masing-masing. Dan sibuk dengan pikiran masing-masing, lebih tepatnya aku yang sibuk dengan pikiranku sendiri tentang kamu.

                Malam itu aku  di bandara menjemput kakakku yang tinggal di luar Jawa. Iseng aku sms kamu sekedar menanyakan acaramu hari itu sekaligus menginfromasikan keberadaanku. Ga penting juga sih. Tapi, pengen aja ngasih tau.

       “Nunggu siapa? Cowok ya? Jeles!” tanyamu setelah tau aku ada di bandara. Kok  jeles kamu..

       “Jeles kenapa?” tanyaku penasaran, adakah jawaban yang mengejutkan tentang jelesnya?

       “Pokoke”  jawaban singkat yang tak memberi jawaban sedikitpun. Malah menyisakan pertanyaan baru. Jelesnya iseng atau memang iya. Yakin Cuma iseng. Sekedar jawab aja sepertinya.

        “Teman-teman kantor gimana?” Tanyamu karena memang hari itu kamu sedang ada tugas di luar kantor.

         “Baik-baik aja. Kangen teman-teman ya?” tanyaku iseng. Dan lebih iseng lagi jawabanmu:

        “Kangen kamu.” Ampun…Tuhan, kenapa dengan kamu. Kenapa juga dengan aku. Seandainya ini benar-benar bukan hayalan. Mungkin sesuatu yang menyenangkan. Seandainya ini adalah nyata, aku akan selalu di atas awan dengan ungkapan-ungkapan manismu. Tapi kembali dengan pertanyaan, siapa kamu, siapa aku dan siapa kita. Tidak terjadi sesuatu dengan kita. Tidak terjalin apapun dengan hati kita. Tapi  obrolan-obrolan mesra itu tak pernah surut dari hari ke hari dan semakin menimbulkan pertanyaan besar dalam hatiku. Apa kita? dan sebagai apa kita. Seperti dendang Armada Mau dibawa ke mana hubungan kita. Yang aku tahu, yang kamu tahu juga, hubungan ini tidak akan bermuara ke manapun. Tidak akan. Tapi dialog kita juga masih belum berkesudahan.

        “Semalam kukirim bidadari untuk menjaga tidurmu. Tapi dia balik lagi dan bilang ke aku. Kok  bidadari di suruh jaga bidadari  sih.” Sapaan pagi dini hari setelah semalam kita larut dalam obrolan via sms. Tetap setia aku dengan melambung karena rayuan.

        “Kalau bidadari disuruh jaga bidadari, berarti jeruk makan jeruk donk. Mestinya bidadari yang jaga ya pangerannya,” balasku kemudian.

       “Wah kalau aku yang jaga tidurmu, aku maunya ya ada disamping kamu.” Hi hi hi hi…

       “Takut!!!”

       “ Ada tugas hari inikah?”

        “Ya. Kan sudah diberitahu tadi.” Jawabku sambil masak  buat sarapan pagi itu.

        “Aku ga mau diberi tahu. Kasih tempe aja.”  Hik hik hik… ada aja kamu buat jawaban.

       “Mau dibawain  tempe berapa biji yank?” tanyaku menyambut isengmu.

       “Enggak ah. Mau dibawain hati kamu aja.” Tu  kan. Selalu ada saja jurusan ke sana.

        “Sebagai apa?” kucoba nantang pertanyaan. Apa coba jawabnya??

       “Sebagai kekasih hati.” Auw auw auw… diletakkan di mana hatiku yang mau pingsan ini. Asal jangan masuk panci sayur aja aku.

       “Lagi ngapain?” tanyaku mencoba mengalihkan perhatian.

       “Lagi mikirin kamu.” Selalu ada jalan untuk mengarahkan pembicaraan ke situ, padahal aku sudah berusaha mencari jalan untuk berpaling arah pembicaraan.

        “Ah ga mungkin. Iseng aja kan ngomong begitu?”

         “Enggak. Beneran. Emang yang keingat cuma kamu aja kok.”

        “Ya tapi kita kan cuman temen. Mosok bisa kepikiran gitu?”

       “Lek kita TTM-an aja gimana. Ga papa kan. He he.” balasmu dengan  sebuah usaha.

       “Kenapa?” tanyaku dengan getar-getar halus baca tulisan TTM-mu.

       “Enggak. Kamu enak aja diajak ngobrol.”

       “Kamu butuh temen ngobrol atau butuh TTM?, kalau cuma teman ngobrol, ga pake perasaan. Tapi nek TTM biasanya pake perasaan” tanyaku kemudian.

       “Ga pake perasaan yank, kecuali kalau emang kamu punya perasaan khusus ke aku.he he”

        “Tapi kamu aneh kalau ketemu aku. Seperti orang ga kenal aja.”

        “Ya.. kita mesranya di sms aja. Kalau mesranya di real, wah bahaya tuh.”

      “Ya tetep aja ga enak. Dengan yang lain bisa enjoy, dengan aku kok malah begitu?”

       “Iya iya yank, maaf. Besok deh kita ngobrol.” Janjimu kepadaku…kayak lagu zaman dulu.

        Esok hari yang dijanjikan, ternyata tidak terbukti sedikitpun. Kamu malah tidak masuk ruangan sama sekali. Duh,

       “Segitu sibuknya ya, sampai lupa janji?” smsku akhirnya setelah tahu kamu pulang tanpa sempat menemuiku seperti janjimu.

       “Owalah.. sorii. Tadi memang langsung ke ruang belakang ngurusin persiapan prosesi. Trus pulang deh.” Lama tak ku balas smsmu karena memang sedang sibuk juga mengatur jadwal prosesi kantor itu.

       “Kok diam? Marah ya?” smsmu kemudian setelah tidak ada balasan dariku.

     “Ga marah sih. Cuma kecewa aja. Kok ga ngasih tau nek memang sibuk.”jawabku akhirnya. Dengan sedikit rasa bersalah tentunya.

       “Kalau marah, berarti kamu sayang donk ma aku. Maaf deh, lain kali  aku jadi ga berani janji”

       “ Aku sakit.” Kataku sekenanya. Sekedar memancing perhatiannya.

       “Lho sakit apa?” tanyamu seperti perkiraanku. Pertanyaan standar.

       “Sakit ketergantungan sms sama kamu.”

       “Kok bisa?” kok malah begitu ya pertanyaannya.

       “Enggak tau. Mungkin kamu yang malah lebih tahu.”

       “Pernah nggak kamu ngerasain perasaan kayak gini ke cowok lain selain aku?” tanyamu kemudian.

       “Pernah sih. Tapi dulu kan belum ada hp dan sms.”

       “he he he.” Apa coba itu artinya? Kamu hanya tersenyum atau tertawa ga jelas begitu. Padahal semua ini tidak lepas dari rutinitas perhatianmu lewat sms. Perhatian-perhatian kecil dengan kata-kata manis dan selalu melambungkan hayalan-hayalan mini di hatiku. Kenapa??

      Aku hanya berusaha meyakinkan hatiku,  semuanya harus tetap di bawah kontrol. Harus.

                Sejauh ini aku masih berjuang keras mempertanyakan perasaanku ke kamu. Apa yang sebenarnya kurasakan. Apa yang sesungguhnya ku inginkan. Apa juga yang kau mau dari ku dan tentang perasaanmu yang sesungguhnya ke aku.  Aku hanya berpikir seandainya ini hanya bentuk pergaulan isengmu saja, maka cepat atau lambat semuanya akan selesai dengan sendirinya. Tapi tidak begitu dengan kenyataannya. Karena sapaanmu semakin rajin saja. Pada jam-jam tertentu aku merasa smsmu bakal hadir menyapa, terutama pagi hari. Dan itu jadi rutinitas untuk beberapa waktu ini. Aku sendiri jadi ketagihan sms, tiap kali merasa nganggur, lihat hp juga nganggur, pasti ada keinginan kuat untuk sms. Jadi seperti teroris aku.

       Hari ini kita disibukkan dengan satu acara prosesi di kantor. Sama-sama sibuk dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing. Tapi hari ini juga untuk pertama kalinya aku merasa senang karena kamu menyempatkan waktu ngobrol denganku. Tanpa direncana. Ngobrol untuk pertama kalinya sejak hubungan tak jelas kita berlangsung. Obrolan biasa sih sebenarnya. Tapi cukup membuat nyaman. Walaupun obrolan kita hanya obrolan ringan tentang tugas-tugas kantor dan tentang teman-teman kerja kita.

        Malem ini kita kembali dengan pergulatan sms seperti biasanya. Tapi kali ini aku memberanikan diri untuk bertanya sesuatu yang jadi uneg-uneg perasaanku selama ini.

        “Bisa tidak kita ngobrol serius?” tanyaku mencoba tenang.

       “Bisa. Tentang apa?”tanya balik.

       “Tentang permintaan-permintaan kamu selama ini?” setenang mungkin aku tata kalimat dan juga perasaanku.

       “Permintaan yang mana?” kamu  tidak tahu, tidak ingat, atau tak mau tahu..

     “Permintaan menjadi kekasih hati, perminataan untuk dibawakan hati, dan lain-lainnya?”

       “Anggap aja becanda, ya.” Wah, ada yang ga beres nih, dengan pandangan mataku.

       “Kok ada kata anggap aja. Jadi benar donk kalau panggilan sayang, ungkapan kangen, jeles dan lain-lain itu hanya bumbu becandanya saja?”lebih jeli kucoba mencari tau.

       “Aku pengennya serius ma kamu. Tapi aku tahu itu semua ga mungkin. Jadi kualihkan saja dengan becanda.” Ga salah juga sih. Benar-benar ga salah. Apa donk yang salah atau disalahkan?

       Diam seribu bahasa aku dengan jawaban itu. Karena aku sendiri tak tahu harus bagaimana langkahku. Sebenarnya tahu yang seharusnya kulakukan. Tapi aku masih tak berdaya untuk tetap lunglai terlena dengan emosiku. Hari-hari berikutnya komunikasi agak tersendat. Aku sendiri sedang berproses dengan pikiranku. Tetap saja gagal kukendalikan. Tetap tergerus arus perasaan.

       Ternyata hanya segelintir waktu senggang. Karena komunikasi akhirnya tetap juga berjalan walau mulai kehilangan salah satu warnanya. Seperti siang ini saat aku di rumah sakit membezuk teman.

       “Yank, aku lagi di rumah sakit nih.”pancingku dengan sensasi ringan.

     “Lho ngapain di rumah sakit?” tanyamu akhirnya, tetap dengan seperti perkiraannku.

        “Aku jatuh.” Lancar juga jawabku karena sudah tersedia sejak awal.

       “Jatuh? kapan?”

       “Jatuhnya sih sudah lama.” Jawabku setengah menggantungnya.

       “Kok baru periksa sekarang?” tanyamu mungkin dengan sedikit penasaran, tapi mungkin tidak.

       “Di sini ga obatnya.” Sabar kutunggu balasanmu.

      “Lagi…. jatuh cinta ya?” komentmu akhirnya, seperti berusaha mencari arah pembicaraanku.

        “Ha ha ha …kok tahu sih?” dan tidak ada koment apapun darimu. Jadi aku yang gila.

      Yach. Komunikasi aneh kita masih langgeng berjalan. Dengan perhatian-perhatian kecil, dengan sapaan-sapaan tak layak, dengan tetap memunculkan nuansa romantis. Walau auranya sedikit berkurang.

           Dan terhempas pada obrolan malam itu,

          “Malem,,” sapaku suatu malam.

          “Malem juga, kamu lagi ngapain yank?”

          “Lagi santai aja. Nonton TV. Yayank lagi ngapain?

           “Lagi kangen kamu.” Jawabanmu yang tak bisa kumengerti iya tidaknya.

           “Ah enggak. Pasti iseng.”

           “Beneran kok. Masak ga percaya?”

         “Tidak pernah terbukti kangennya. Kalau di kantor masih seperti itu kan. Selalu menjauh. Seperti ga kenal aku. Tetep aja ga mau dekat. Padahal juga ga ngapain-ngapain. Sekedar ngobrol aja sulit.”aku  merajuk manja. Padahal status tetep tak jelas.

         “Iya iya maaf yank. Aku cuma bingung aja kalau di ruangan. Ada sesuatu yang ga enak. Kayaknya ada tatapan mata yang curiga ke aku. Makanya aku jadi ga nyaman kalau mau ngobrol ma kamu.” jawabmu memberiku penjelasan baru tentang suatu fakta.

         “Apa? Siapa?” muncul penasaran kemudian, walau akhirnya aku bisa menerka yang kamu maksudkan.

        “Naning. Dia kalau lihat aku ga seperti dulu.  Jadi aneh sekarang. Ga tahu kenapa?”

       “Aura tatapannya seperti apa? Suka atau malah ada sentimen tertentu?”tanyaku mencari tau.

          “Kayaknya bukan dua-duanya. Ndak tau aku, bingung.” Kamu bingung apalagi aku yank..

         “Coba simpulkan. Barangkali aku bisa ngasih penjelasan tentang ini. Karena dulu memang sempat ada kejadian.”mulai aku awali penjelasan, mungkin kamu tertarik untuk tahu.

        “Dulu? Apa maksudnya dulu? Aku ga ngerti.”

      “She is like U.”agak hati-hati aku tuliskan itu. Kuatir nanti aku dibilang menfitnah.

          “Nggak mungkin dia suka sama aku.”

         “Ingat nggak, dulu Naning pernah pindah meja kerja dekat kamu?”

         “Iya. Ingat. Apa hubungannya dengan itu?”

       “Dia sempat dengan obrolan bercanda mau PDKT dengan kamu. Makanya berhari-hari dia pindah ke situ. Tapi setelah aku ngikut juga ke belakang, dekat kamu dan beberapa kali minta tolong soal program laptopku ke kamu, dia jadi agak sinis ke aku. Malah terang-terangan dia nyuruh aku supaya pindah kembali ke meja asalku.”

        “Ah. Paling dia hanya bercanda saja. Bener-bener ga mungkin kalau dia suka ma aku.” Mungkin memang ga mungkin  seperti anggapanmu. Tapi seandainya kamu tahu, kami sempat renggang hubungan karena kejadian itu. Aku sangat tersinggung waktu dia minta aku untuk pindah kembali ke tempatku. Padahal urusanku ke kamu waktu itu bener-benar urusan program laptop dan kamu sendiri sangat tidak berkebaratan membantuku. Memang sih, tiap saat kita duduk berdua menghadap laptopku, aku lihat dia agak sewot. Tapi seperti kamu, aku beranggapan bahwa ga mungkin dia jeles.. ga mungkin.

        Aku berusaha menekan egoku untuk menetralisir keadaan emosiku sendiri. Aku berusaha bersikap wajar dengannya. Tapi, yaa.. aku juga manusia biasa. Butuh waktu untuk berproses. Dan hubungan kami kembali netral setelah kemudian dia juga kembali ke meja kerjanya yang semula. Tapi cerita tidak berhenti sampai di situ. Karena di satu kegiatan workshop, kamu menghabiskan satu “malam kerja” di sampingku. Membantuku membuat blog baru, di depan dia juga. Serta beberapa aktivitas lain di ruang kerja yang melibatkan kita berdua yang ternyata membuatnya benar-benar tidak nyaman dengan kita. Aku menyimpan kecurigaan ini sendiri. Dan akhirnya kamu juga mencurigai sesuatu dari sikap Naning. Terserah kamu mau percaya atau tidak. Tapi fakta mengarah ke sana. Mungkin memang bukan perasaan suka yang gimana, yang dia rasakan ke kamu. Mungkin karena dia merasa ada kemistri dalam obrolan, apalagi kamu memang terkenal cowok yang humoris, menyenangkan dan suka bercanda. Tapi asal kamu tahu, setiap menyebut namamu dalam satu pembicaraan, aura wajah dan nada bicaranya berbeda. Dan tiap kali aku yang menyebut namamu untuk satu urusan, aura dan nada bicaranya jadi agak negatif, termasuk pada saat aku meminta nomor hpmu ke dia, dengan nada agak sinis dia bertanya,”mosok ga punya nomornya?”padahal aku terpaksa minta nomormu, karena nomormu sempat terhapus dari hpku. Oleh karena itu, aku tidak pernah menyampaikan salammu ke Naning. Seminimal mungkin aku tidak menyebut namamu dalam pembicaraanku dengannya. Maaf.

         “Udahlah biar aja. Ga penting juga. Kalau perasaan kamu ke aku bagaimana? Sayang ga sama aku?” tanyamu kemudian membuat angan-anganku kembali mendadak setelah melayang tak jelas.

        “Kenapa aku yang ditanya? Kenapa bukan kamu aja yang ngomongin perasaan kamu ke aku!” lama tak terbalas sms yang ini. Entah sengaja diendapkan atau memang tidak ingin membalasnya.

           “Ga usah dijawab kalau memang tidak berkenan.” Sambung smsku akhirnya.

        “Aku punya perasaan ke kamu. Dan jujur, aku memang punya ketertarikan khusus ke kamu.”

       Apa yang harus aku sampaikan?  Haruskah aku katakan juga yang sebenarnya? Padahal semuanya harus jadi tak mungkin.  Tak mungkin. Tak ada yang harus bersambut gayung ini.

          “Kamu gimana?” diam sesaat. Sesaat bingung dibuatnya. Sesaat berpikir apa yang akan terjadi setelahnya. Sesaat, setelah kemudian akhirnya ku tulis juga balasan smsnya.

         “Kamu juga tahu kan perasaanku gimana. Tapi kamu juga tahu kan kalau hal ini seharusnya tidak terjadi. Ini sebuah kesalahan. Kesalahan yang tidak seharusnya kulakukan. Tidak seharusnya.”

          Jawabku dengan sebuah penyesalan atas sebuah perjalanan.

       “Adakah keinginan untuk menjalin hubungan denganku?” tanyamu mengharap sesuatu.

         “Tidak ah. Tidak sampai sejauh itu. Aku punya tanggung jawab yang lebih besar.” Jawabku dengan galaunya.

           “Ya, aku tahu.” datar nadamu.

       “Istirahat dulu ya. Met malem.” Aku akhiri obrolan malam itu. Dengan satu kebingungan. Tentang tawaranmu.

          “Malem juga.” Ku selipkan beberapa sms tentang secuil sesal kesalahan yang tak ingin diketahui oleh orang lain, sampai kapanpun. Tak terbalas sms terakhir itu. Biarlah, yang penting terbaca. Selesai obrolan sampai tengah malam itu. Dengan saling mengungkapkan perasaan masing-masing yang entah benar atau tidak. Lebih tepatnya, aku tidak tahu ungkapan perasaanmu itu benar atau tidak. Sungguh-sungguh ada rasamu ke aku atau hanya sekedar ungkapan semata. Aku tidak tahu dan tidak mengerti; benar adanya atau hanya sekedar ingin menyampaikan sesuatu saja ke aku. Memaksa aku untuk tidur karena besok harus tetap menjemput kerja tanpa alasan begadang tak jelas.

          Pagi masih dengan keresahanku. Obrolan semalam tidak seperti biasanya membuatku galau. Galau karena aku sudah menyampaikan sesuatu yang selama ini berusaha kututupi, kuingkari, karena memang tidak seharusnya terjadi. Aku merasa malu telah terungkap perasaanku yang sesungguhnya.  Tapi jika pun tidak terungkap, belum tentu juga keadaan bisa lebih baik, terutama aku. Aku benar-benar  galau dibuatnya. Rapat pagi itu tak kutemui  juga batang hidungmu di kantor, ada tugas luar sepertinya. Ku paksa telpon juga akhirnya.

          “Hallo, pagi.” Sapaku ragu-ragu.

         “Iya hallo juga.” Jawabmu di seberang yang ternyata masih posisi di rumah.

         “Tentang tadi malam, smsku yang terakhir itu..” ku gantung suaraku

         “Iya paham isinya, sudah tak baca semua kok. Ngerti aku.” Jawabmu singkat.

         “Apa pendapatmu?”masih dengan ragu-ragu dan sangat berhati-hati.

         “Emm,, bukan saat yang tepat untuk membahas. Lewat  sms aja ya, entar tak sms.” Seperti kalimat penutup, kututup juga telp singkat itu dengan menggantungnya penasaranku. Aku hanya butuh kepastian, bahwa kamu bisa aku percaya seperti permintaanku semalam. Benar-benar bisa kupercaya. Dering sms yang ku nanti akhirnya berbunyi juga. Dari kamu yang pasti.

       “ Karena semakin ruwet dan rumit. Kuputuskan saja untuk mengurangi intensitas smsku ke kamu. Karena tiap kali kamu telp, aku selalu merasa was-was. Seperti orang yang mau dihukum mati saja rasanya.”gemetar aku baca sms itu. Sms terburuk sepanjang sejarah aku miliki hp selama bertahun-tahun  ini. Kenapa jadi begini?

          “Kok bisa begitu? Setelah urusan sepanjang ini, kamu putuskan selesai begitu saja. Secepat ini? saat aku punya urusan dengan orang lain, aku pengennya curhat ke kamu seperti janjimu dulu. Tapi saat aku punya masalah dengan kamu, aku simpan sendiri sakitnya, benar-benar sendiri.”

           “Aku pengennya kita fun n santai. Kalau untuk teman curhat, aku masih bisa kok jadi teman curhat.”

          “Enggaklah. Tau diri lah aku.”

     Ah rasanya,, apa rasanya??  Setelah beberapa waktu dilambungkan di angan-angan lalu dilempar begitu saja ke dasar jurang, apa rasanya? Benar-benar sampah yang tidak berharga. Lalu kemana aku selama ini?? Tuhan.. bukan begini mestinya hukuman yang aku terima. Aku butuh proses yang tidak sekilat ini.  Sakit  dan benar-benar sakit. Mungkin memang sakit atas ulahku sendiri. Kaku rasanya wajahku. Kualihkan dengan bermain game  saja di ruang depan. Tak lama kemudian beberapa teman membantu gameku padahal aku ingin sendiri. Mereka tak perlu tahu kondisiku. Beberapa komentar teman tentang game ini tak kuindahkan. Aku diam seraya jari-jemari masih lincah dengan game komputer kantor ini. Hanya separuh permainan aku pergi begitu saja. Teman-teman melanjutkan gameku tanpa banyak bertanya.

          Dengan langkah hening kucari tempat sunyi untuk merenung. Yah merenungi nasip selama beberapa minggu ini. nasip yang kubuat tak jelas. Di satu ruang istirahat kunikmati kesendirianku yang benar-benar sendiri. Ada bendungan yang mau tumpah bongkahan airnya. Susah payah aku menahan walau akhirnya mengalir juga tetesan-tetesan embun di pipiku. Tak banyak sih. Karena memang sudah seharusnya tak kutangisi penyesalan ini.    Penyesalan yang akan selalu ada di akhir. Penyesalan kenapa harus terangkai cerita. Penyesalan kenapa harus terungkap kata-kata. Penyesalan kenapa aku tak menahan hati saja. Dan hari itu kamu tak hendak menemuiku karena sibuk, saat aku minta untuk ketemu. Semoga memang karena sibuk, semoga bukan karena aku seperti pemberi hukuman mati bagimu. Sesal dan sakit.

  • ketika perempuan marah, bukan berarti dia pemarah: melainkan hatinya terluka
  • ketika perempuan itu cuek, bukan berarti dia sombong:melainkan dia sedang menahan luka
  • ketika perempuan itu sedih, bukan berarti dia lemah:melainkan dia sedang kecewa
  • ketika perempuan terlihat bahagia, bukan berarti dia tidak sedang sedih:dia hanya tidak ingin terlihat lemah.
  • perempuan hanya ingin dimengerti…

     Beberapa waktu berlalu. Dengan kesendirianku akhirnya. Sendiri yang sebenarnya tak sendiri. Tapi urusan ini membawaku seperti penghuni tunggal di dunia sempit ini. Ada awan gelap walau tak sampai menghitam. Hanya kelabu saja warnanya. Karena alur perjalanan tetap harus mengalir tanpa banyak kerikil yang memunculkan ceritanya. Kehadiranmu? Entahlah. Seperti ditelan bumi saja layaknya. Apa aku merasa kehilangan? Sepertinya iya. Karena mengalirnya obrolan via sms kita selama ini, sudah  seperti layaknya pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari. Ada hiasan, ada pelangi mewarnai, ada percikan-percikan sinar mentari, ada silau rembulan di tengah hari. Dan apakah kamu juga merasa kehilangan? Mungkin tidak, mungkin iya. Tapi sepertinya tak terjadi sesuatu pun dengan mu, tak terjadi apapun dengan hati dan perasaanmu. Everything is ok begitu mungkin katamu. Entahlah. Aku tak tahu dan tak hendak mencari tahu tentang akhir rasamu. Aku terlalu sibuk untuk berbenah hati dengan tanpa harus banyak menyalahkan orang lain. Menguatkan diri bahwa ini akan jadi proses pendewasaan pada tahap berikutnya. Mengikis penyesalan karena ini harus berakhir seperti yang seharusnya.

          Tak ada istilah patah hati di sini. Karena tak ada hati yang bersambung, jadi tak juga ada yang patah. Tidak ada luka juga akibat ulah orang lain. Karena aku mengukir sendiri lukaku. Orang lain, hanya merupakan objek penyerta saja bagi cerita ini.

      Renggang memang akhirnya komunikasi kita. Aku sangat berusaha menguatkan diri  tidak berkomunikasi untuk urusan tak penting. Sms hanya berlaku untuk urusan kerja dan lappy kesayanganku. Untaian kata-kata manis tak lagi terangkai indah seperti masa-masa khilaf sebelumnya. Hanya sapaan say, yank, yang ternyata memang tak bisa dihapuskan.

        Sebenarnya masih banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang sosokmu. Seperti misteri saja kamu sembunyikan banyak hal dariku. Dan semakin tahu aku, bahwa kamu kecewa dengan satu hal dariku. Satu hal. Yang kau mau tapi sulit untuk kuwujudkan. Yah, sepertinya memang ada kekecewaan yang kamu rasakan untuk urusan yang satu itu. Suatu ketika pernah kau katakan bahwa kamu akan membuktikan sesuatu. Padahal sebenarnya aku tak butuh pembuktian apapun darimu. Aku sangat tahu tentang sosokmu yang selalu tegas, tegar, kuat pendirian, dan ambisi mencapai sesuatu. Aku tahu kalau kamu juga akan berani melakukan sesuatu untuk mencapai ambisi itu. Sedang aku.. aku adalah seorang penakut seperti katamu. Tanpa perlu pembuktian, kamu juga tahu kalau aku penakut. Aku takut kehilangan lebih banyak hal dari yang aku punya.

      Sesungguhnya. Tak ada yang perlu ditautkan antara kita. Karena dari sisi manapun kita jadi sangat berbeda. Yah, sangat berbeda. Dan  tak ada satupun yang menyatukan kita dalam sebuah kata persamaan ataupun kemistri, selain dengan obrolan-obrolan ngelantur yang akhirnya pun akan usai. Prinsip, ideologi, keyakinan, pola hidup, semuanya menjadi perbedaan mendasar. Dan tidak akan ada hal yang mempertemukan kita dalam satu ikatan kecuali urusan pekerjaan.

         Aku masih menghargaimu bahkan menyayangimu walau mungkin dengan aura sayang yang berbeda. Aku masih ingin menjalin sesuatu yang baik untuk pertemanan kita walau bukan suatu hal yang istimewa. Aku sangat tidak ingin apa yang telah terjadi antara kita menyisakan ruang negatif permusuhan, kebencian, antipati atau hal-hal lain yang tidak mengenakkan hati. Tetaplah dengan pertemanan terbaik kita, dengan saling menyimpan kekurangan dan kealpaan masing-masing.

        Sahabat itu seperti bintang: walau jauh, dia tetap bercahaya, meski kadang menghilang dia tetap ada. Tak mungkin dimiliki, tapi tak akan bisa dilupakan dan selalu ada dalam hati…

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: